19 July 2015

Maaf, aku alergik.

Assalamualaikum

"Maaf..aku alergik lah.."
"Aku tak ajak kau makan pun"
"Tak, bukan dengan makanan..dengan orang"
"Hah?"
"Aku..alergik dengan orang kaya"




Aku minta maaf awal-awal, aku tak berniat untuk menuduh semua orang kaya sombong dan perangainya tidak baik..tapi banyak yang aku lihat, mereka lupa diri, manja dan tak boleh nak hidup susah, kurang pertimbangan kerana selalunya segalanya disuap. Banyak berprasangka dengan manusia..aku tak berniat nak ganggu hidup mereka pun, cuma bila wujudnya ikatan PERDAUDARAAN, maka aku TERPAKSA wujud dalam hidup korang. Sekali lagi aku tegaskan, aku tidak menuduh kesemua orang kaya berperangai sedemikian, tapi banyak daripada mereka, majoriti, tidak baik. Yang baiknya ada, cuma minoriti, sedikit sangat.







aku sedar..aku tak mampu macam korang..nak itu ini, semua boleh dapat. Aku faham kalau rezeki korang atas usaha korang, terpulanglah kalau korang nak kata aku ni pemalas, tak nak berusaha sendiri..alhamdulillah, aku tumpang gembira dengan rezeki korang. Aku bahagia tengok saudara-saudara aku, kawan-kawan aku senang. Sumpah aku tak kan meminta-minta dengan korang, aku tak kan ganggu hidup korang.








Aku cuma mahukan keredhoan Tuhan, mahukan jalinan yang halal yang baik. Aku tak minta rezeki kau, cuma mahukan persahabatan dari kau. Bukannya mengharap daripada kau bila aku susah, tak mengapa kalau kau tak boleh bantu aku. Cuma aku sayangkan kau sahabat, bukannya rezeki harta benda kau..







Aku takut, macam alergik, bila orang tengok aku rapat dengan orang yang senang macam kau, orang kata aku nak kikis harta kau..aku juga takut, kau timggalkan aku kerana persepsi yang sebegitu.. Tapi kalau kau rasa aku memang suka meminta-minta dengan kau, atau bakal mengikis harta kau..aku minta maaf, tinggalkan aku





Sekali lagi aku minta maaf, aku tak berniat pun nak singgung perasaan kau, cuba meminta-minta atau ingin bergantung hidup dengan, aku sedar taraf aku, aku tak layak pun berdiri megah kerana bersaudara atau bersahabat dengan kau. Aku minta maaf, aku alergik dengan orang kaya.

wallahualam
wassalam

16 July 2015

Setia 2

Assalamualaikum

dan cerita tentang setia pada kali ini berbeza dengan post Setia aku yang sebelum ini, sebab tu aku letak tajuknya setia 2. Kali ini, ianya adalah berkenaan kesetiaan manusia kepada kekasih ajnabi. Kekasih yang halal dinikahi, bukan haram sementara mahupun kekal. Ya, setia kepada perempuan/lelaki yang kau suka

dan kau berniat ingin menjadikan dia teman hidup kau, pendamping dikala senang dan susah, teman berhibur juga bersama tatkala rebah ke tanah

ok, cukup dengan metafora








sekali lagi aku terangkan, definisi setia. Setia disini bermaksud, kegigihan hati seorang manusia untuk terus berada disamping sesuatu yang dia sayang atau suka. Dalam konteks percintaan, ianya menceritakan selama mana seseorang itu akan berdampingan dengan org yang dia sayang

hati ada bunga juga ka? haha








seorang teman aku pernah berkata
"Buat apa bercinta, semua benda ni sia-sia je, takde faedah"

well..no doubt, aku dulu pun berfikiran sebegitu juga. Tapi sebenarnya, kalau difikirkan semula, bukankah cinta itu anugerah dari Pencipta? Maka, apa kurnianNya itu suatu perkara yang sia-sia?

senyum senyum senyum









bercinta, jika kena dengan caranya, insyaAllah, Allah suka. Bila cinta yang dijalinkan itu membuatkan kita semakin dekat dengan Dia. Bila bercinta, rasa hati menjadi lebih mulia. Bila merasakan cinta, lafaz syukur tidak berhenti memuji yang Maha Penyayang.

ha..cinta beginilah yang kita mahukan, cinta yang dijalinkan dengan redhoNya. Cinta yang mendapat keberkahan dariNya

tips ini khas buat mereka yang masih belum bernikah..buat yang sudah bernikah, alhamdulillah..bila saling merindu pun sudah dikira pahala ^^

tapi bukan berkenaan cara bercinta yang nak aku bebelkan, ianya lebih kepada setia. Bagaimana untuk setia kepada seseorang yang kita suka, tanpa melafazkan kata-kata sayang kepadanya setiap hari?

haha..kedengaran mustahil bukan? insyaAllah berhasil..kalau niat betul, Allah bantu..hehe









tapi pastikan dahulu yang dia betul-betul orang yang kita mahukan. Jangan nanti menyesal dan kecewa di pertengahan jalan









Kenapa dia?
mesti ada sebab, kenapa kita sukakan dia, dan ingin bernikah dengan dia. Jadikan ia sebagai satu punca untuk kita terus menginginkan dia. Ingatkan diri, betapa istimewanya dia berbanding orang lain. Bagaimana hadirnya dia yang merubah hidup kita kepada yang lebih baik. Jodoh yang baik adalah jodoh yang mendekatkan kita dengan Pencipta.

Dia punya kekurangan
ingat, tak seorang manusia pun yang sempurna pada zaman ini. Kita sendiri pun bukanlah sempurna mana, ada kurangnya juga..mungkin kekurangan dia itu adalah peluang untuk kita sempurnakan. Apa gunanya kawan jika tidak saling mengingati. Mungkin hari ini dia terlupa, mana tahu esok hari kita pula yang terlupa. Semua manusia melakukan kesilapan..mengapa dia masih boleh terima kita walaupun kita sendiri punya kekurangan? ^^

Ada yang lebih baik
semestinya, kita bukan yang terbaik dan tidak akan pernah sempurna. Mungkin dia kurang baik pada sesuatu perkara dan ada orang lain yang lebih baik daripada dia. Tapi tanya pada diri kita semula, kenapa dahulunya kita pilih dia? Bukan dahulunya kita katakan yang "Dialah yang terbaik"? Betul..mungkin lepas kita dah jumpa banyak orang, kenal orang baru, get along dengan orang baru..kita baru sedar yang, besarnya dunia ni. Tapi pernah tak kita tanya dia, "Siapa yang terbaik bagi awak?". Bersama, mungkin kita akan menjadi pasangan yang terbaik, insyaAllah..

Jaga dia
ini lebih kepada lelaki. Actually, it is not that, we ask her what she is doing and tell her that we love her every single time. Sampai 24/7 perlu ask permission to do this and that, kita bukannya penjaga dia..I mean, her parents. Cukup kita tahu yang dia okay dan masih berharap dengan kita. Bila kita jaga dan sayangkan dia, automatik akan wujud kesetiaan tu.

aku tak pandai nak ulas bagi perempuan, ye lah, sebab aku kan lelaki~







apa yang paling penting, tautkan rasa cinta pada yang Maha Penyayang. Aku faham kalau kau takut dia dirampas orang, hati dia berubah dan tak mahukan kau lagi. Tapi kita kena ingat, hati dia, dia juga berhak untuk memlilih yang terbaik bagi dia.

kalau belum lagi tiba masanya, tak perlu terburu-buru mendapatkan cinta dia, berusaha untuk mendapatkan redhoNya dahulu, kerana Dia lebih tahu akan apa yang terbaik untuk hambaNya. Mungkin kita sudah yakin dengan pilihan kita, tapi di akhirnya, tetap Allah jua lah yang menentukan.

Maka berusahalah sebaik mungkin, banyakkan berdoa agar disatukan dengan jodoh yang kita mahukan. Mungkin, namanya memang telah tercatat sebagai jodoh kita, cuma Tuhan ingin melihat sebanyak mana kita cintakan Dia..adakah cinta kita kepada makhluk, melebihi cinta kita kepdaNya? nauzubillah..semoga ditetapkan hati dalam mencari redhoNya

dan semoga hati-hati ini bersabar..








bukannya tak mahu, saya masih mahukan awak, cumanya belum mampu..sabar ya

hehe



wallahualam
wassalam..

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...