27 June 2011

Think The Best, Expect The Worst

Assalamualaikum
kalau kita nak berjaya, kita kena target yang tertinggi bukan? ok contoh la, kalau kita nak berjaya masa kat sekolah, sudah semestinya akhir sekali kita kat sekolah, kita akan melalui SPM. Dan pencapaian tertinggi untuk SPM ialah straight A's. SO, kita target tinggi-tinggi dengan yakin bahawa kita boleh capai peringkat tersebut. Tapi, selain pada tu kita kena tengok keadaan diri kita sendiri juga. Sejak daripada tadika, markah 0% mmg dah sebati dengan diri kita. Jadi target untuk melepasi 50% sudah memadai, kalau dapat sampai 100% tu memang anda genius ekspres!


saye sayang kucing saye
mari kita berfikir sejenak, kalau kita target sampai sesuatu tahap tu, minda kita akan di set untuk berusaha sehingga mencapai tahap tersebut. Betul, percaya la cakap aku. Kalau kita nak iPad sebiji, kita akan simpan duit sampai cukup-cukup je duit nak beli iPad sebiji. KIta takkan simpan lebih sebab kita memang nak sebiji je, betul tak? Sebab tu kita kena target yang tertinggi hasilnya nanti tak berapa mengecewakan.

Ada satu kisah benar yang berlaku dekat sahabat  aku ni. Dia target dia akan capai PNGS 3.5 untuk semester satu paku engajian dia, tapi hasilnya dia dapat 3.44, sebab dia target cukup-cukup je. Jadi dia masa semester dua, dia target tinggi lagi sebab katanya'
     "haritu aku target 3.5 dapat 3.44, agaknya kalau aku taget 4flat..dpt la 3.99 camtu kot, haha!"
ok, hasilnya, PNGS dia untuk semester dua tu ialah 3.68, ok la kan. Akhrinya dia lepas ju target asal dia yang 3.5 tu. Dan untuk PNGK pengajian dia, dia target 3.7 something. Akhirnya lagi, PNGK dia menpai 3.56. Walaupun tak sampai apa yang dia target kan, bila dia ubah je target dia kepada yang lebih tinggi, dia dapat capai target dia yang sebelumnya, hebat tak? ha..

ye, apabila kita cuba berusaha untuk mendapatkan sesuatu itu, masalah akan muncul. Walaupun sikit, masalah la juga. Dan selalunya masalah ni akan menolak kita ke arah kegagalan. Maka dengan itu, segala persiapan perlu ada termasuklah persiapan mental kita untuk menerima masalah tersebut.

Sebab tu, disamping kita target yang ter tinggi, kita perlu menjangkakan yang terburuk yang bakal berlaku. Aku ambil contoh dari kisah sahabat aku yang seorang tadi tu. Dia target 4flat, dan dia juga dah rancang, apa yang akan dia lakukan kalau dia dapat 1.5 ke bawah. Dengan cara ini, dia dah bersedia dan insyaAllah dia dapat terima apa yang telah Allah berikan. Tak ada la lagi gila kerana tekanan masalah, terkejut beruk sampai pengsan, berteriak sesangat-sangat atas kematian seseorang..kita perlu jangkakan yang terburuk dan buat perancangan awal supaya kita lebih bersedia.

Macam sahabat aku yang seorang lagi ni, setiap apa yang dia buat, jangkaan terburuk dia ialah MATI. Contohnya kalau dia nak pergi masjid ke kan, katanya,
     "aku akan sampai masjid, aku akan azan, aku akan solat di belakang imam, atau..aku akan mati di pertengahan jalan kerana sesuatu menimpa aku"
apa-apa pun yang dia buat, dia mesti akan kata
     "kematian adalah ketentuan muktamad, beramal sebaiknya selagi mampu"

kita sebagai hamba-Nya Yang Maha Esa, hanya layak merancang sebaik mungkin bagi memenuhi keperluan dan kehendak diri
namun hanya Dia, Allah Yang Satu sahaja yang menentukan pencapaian kita semua, samada masih dibenarkan berusaha, ataupun masanya telah tamat..

wallahualam
wassalam

25 June 2011

Situasi Menentukan Siapa Kita

Assalamualaikum

hari-hari yang kita lalui, kadang-kadang seronok, kadang-kadang tak. kita tak minta yang buruk tu datang dan kita sememangnya inginkan yang indah-indah belaka. betulkan, tak siapa pun yang nak perkara buruk tejadi pada diri kita sendiri, tapi ada juga perkara buruk yang kita sendiri sengaja cipta, nak kan perhatian kot?

kalau kita tengok sesuatu situasi tu kan, mesti kita akan terfikirkan sesuatu, mesti punya lah. contohnya,
     'seorang buta terjatuh ke dalam longkang'
dan perkataan-perkataan ini mungkin wujud dalam kepala otak kita,
     'dia tak nampak, memang la..'
     'ada orang tolak dia kot'
     'apa punya besar longkang tu pon tak nampak ke?'
setiap orang ada tanggapan tersendiri sehingga la kita tahu perkara yang sebenarnya,
     'pakcik nak carik tongkat pakcik nak..tadi terjatuh kat mana pon pakcik tak tau..'

tengok, setiap situasi menentukan samada kita mendapat dosa mahupun pahala. dengan setiap tindakan yang kita lakukan ke atas sesuatu situasi itulah yang menentukan pahala dosa kita, ya, semua situasi.

ok, ada satu situasi ni cukup sensasi sehingga membuatkan setiap mata yang memangdang ingin memberi pendapat mereka yang tersendiri
     'seorang lelaki yang berpakaian seperti perempuan dan bertingkah laku sesangat macam perempuan'
gambar situasi ni aku jumpa kat dalam laman sosial, komen untuk gambar tu memang lah panjang berderet, punya lah ramai yang nak komen, antaranya
     'bod** punye lelaki, dah elok jadi lelaki nak jadi perempuan!'
     'mungkin dia ada masalah dia sendiri'
     'ni mesti sebab member-member dia ni'
     'mak bapak dia suke tengok anak dia jadi camtu, memang la..'
     'aw~u look gergous darling~'
macam-macam lagi la. Ada yang hina, ada yang pasrah gitu, ada yang tak kisah, yang menyokong..hish, tak tau lah.
macam mana pula jika kita berada dikalangan mereka yag memberi komen tu? golongan pengkritik yang bagaimanakah kita?

Amar maa'ruf nahi mungkar, berserulah kepada kebaikan dan cegahlah kemungkaran. Halang kemungkaran itu dengan kuasa atau tangan, jika tidak halanglah dengan mulut, dan selemah-lemah iman itu mencegah dengan hati. Lebih baik daripada tak buat apa-apa lansung kan? Sebagusnya, jika ada sesuatu situasi itu yang mengundang kearah kemaksiatan, seharusnya kita cegah dengan segera, bukan memberi komen yang tak berapa membina, tambah lagi mencela. Mungkin hatinya terbuka untuk bertaubat dan berhijrah kepada yang lebih baik. Cukup sekadar tiga kali. Tugas kita sesama Muslim adalah saling ingat-memperingati, bukan memaksa ataupun menghukum.

Setiap apa pun yang berlaku itu ada hikmahnya. Allah memberi peluang kepada hambanya untuk beramal dan mengumpul pahala sebanyak mungkin. Tapi ini semua hanya dapat dilihat oleh mereka yang bersyukur. Kita yang selalu lalai dan leka, seronok dengan keindahan dunia, selalu bertindak tanpa memikirkan dahulu maksud yang tersimpan disebalik sesuatu itu. Pemikiran yang positif sangat membantu dalam situasi begini. Katakan pada diri kita, mereka telah melakukan yang terbaik yang mereka lakukan. Dan jika perlu, kita hendaklah bimbing mereka ke jalan yang benar, bukan mengkritik tanpa berbuat apa-apa.



jika niat kita baik, insyaAllah Allah akan bantu dan bimbing kita dalam setiap perkara yang kita hadapi.

wallhualam
wassalam..

17 June 2011

Hartaku Bukan Milikku

Assalamualaikum

dalam usaha kita meneruskan lagi hidup kita yang kian menjelang penghujungnya, kita memerlukan makanan bukan? dan sebelum wujudnya makanan itu, mesti kena ada duit kan?
     'bro, dalam dunia ni mana ada benda free..nak basuh tangan pun kena bayar 20sen'
aku mintak kat google ye
so, macam-macam la caranya manusia ni buat untuk mendapatkan rezeki, dengan cara halal mahupun tak halal, a.k.a. haram la. tapi ada jugak yang cari dengan cara halal tapi jadi haram jugak, aha, awas..

mudah je nak carik rezeki halal ni sebenarnya, KERJA UNTUK MAKAN, tak ada usaha, tak boleh makan. tu prinsip aku la, lagipun betul la kan, kau malas nak buat apa-apa, mampus la, ada kudrat semua cukup, pun tak reti nak suap makan sendiri ke?? lain la kalau korang anak Agong ke, anak Sultan ke, anak Datuk pun cukup la, memang boleh kalau korang nak orang suapkan, asalkan korang ada hulur duit, see, nak mintak orang tolong suapkan pun kena bayar..
tapi bukan dengan kerja semata boleh dapat rezeki yang halal, mencuri merompak serta riba juga ada satu perlakuan dan pekerjaan, even ianya boleh dikatakan sebgai kerjaya professional, haha, kerja yang kita buat mestilah yang baik dan berlandaskan syriat gitu. tiada pecah amanah, tiada penyelewengan, tiada rasuah, tiada dadah, haha
carik sendiri kat google ye
yang jadi haram ni pulak pasalnye, kita dah buat semua ok dah, kerja ikut time, jujur, amanah, bertanggungjawab, ceria sokmo, memang kita la pekerja tip top, tapi malangnya kerja yang kita buat tu melalaikan serta melarang kita daripada bekerja untuk kehidupan akhirat. solat entah kemana, batas pergaulan lagi la, wallhualam..biasannya la kan, orang yang betul-betul jaga solat dia, dia tau cara bergaul yang elok dan diterima Islam, dah lari topik dah..
kita buat kerja punya la pulun, macam esok dah nak tinggalkan dunia ni dah, tapi bukan ke akhirat nanti tak ada satu sen pun yang akan kita bawa? mengapa perlu bekerja sehingga lupa akhirat? ingat wahai muslimin dan muslimat, rezeki itu datangnya hanya daripada Allah SWT, walaupun anda goyang kaki, kerja main facebook 24jam, kalau Allah dah tetapkan ada rezeki untuk kita, ada la, tapi apabila Allah tetapkan tiada lagi rezeki buat kita, subhanAllah, dari mana lagi kita nak dapatkan rezeki? sesungguhnya hanya Dia Yang Maha Pemberi rezeki, seram sejuk aku pikirkan, hu~
banyak duit kau ye?
ye, jika anda pernah mengambil subjek tasawwur Islam, pasti anda tahu bahawa segala rezeki baik dilangit mahupun dibumi, kesemuanya adalah milik Allah 100%, tiada kompromi. ianya diberikan kepada kita untuk dimanfaatkan di atas muka bumi, untung dan ruginya adalah ketetapan Allah, dalam menguji kita sebagai seorang hamba yang beriman. kerana harta ada yang sanggup berbunuhan, kerana harta ada yang sanggup putus persaudaraan, kerana harta ada yang sanggup ke neraka, tapi dengan harta juga kita akan ke syurga. maka carilah rezeki yang halal dengan cara yang halal, memohon ampun dan bertaubatlah agar kita tidak tergolong didalam golongan orang yang rugi, maksudnya bila sampai masa dibangkitkan nanti baru nak menyesal, kat dunia time ada masa tu tak nak menyesal, derh..

alhmadulillah
dengan kurniaan Allah
hanya Dia Yang Maha Pemberi rezeki
dan segala harta itu adalah milikNya

wallahualam
wassalam..

14 June 2011

Berhargakah masa?

Assalamualaikum

setiap pergerakan kita ini tercatit, baik buruk, tak tinggal satu pun, semua sekali direkod. gula menjadi pemanis bagi kopi yang pahit, amalan baik menghapuskan dosa kecil, kerana itu kita diberikan sesuatu yang cukup berharga, iaitu MASA.
the time is running out


sihat sebelum sakit, muda sebelum tua, kaya sebelum miskin, lapang sebelum sempit, hidup sebelum mati. alhamdulillah kita masih diberikan masa untuk bertaubat dengan kesilapan kita yang lalu, serta masih mampu beramal dengan selesa, kita di Malaysia bukan?

aku agak terkilan dan cuba untuk berfikiran positif, mengapa mereka yang baik ni tidak mengikut apa yang telah digariskan oleh Islam, apa susah sangat ke Islam? aku sedar yang aku sendiri pun kadang-kala buat juga satu dua tu, jadi aku rasa, kita kena selalu beringat yang ajal itu akan tiba tidak kira siapa kita atau di mana pun kita kan? perkara terbaik yang aku rasa adalah, aku akan cuba memberi peringatan kepada semua disamping aku meingatkan diri aku sendiri..
elps!
ok, sekarang ni aku sedang bekerja sambil menuggu tawaran untuk sambung belajar, jadi perkara yang aku akan ambil berat buat masa ni adalah perkara-perkara yang berkaitan kerjalah kan. kebanyakan alasan mereka yang tak solat tu ialah tak ada masa. tapi aku tengok, kalau ada masa lapang pun bukan diorang solat pun, ada je benda yang nak dibuat. harap maaf bagi sesiapa yang terasa, tapi niat aku memang nak bagi korang terasa..

ada satu artikel yang aku baca, orang Jepun mengatakan bahawa solat itu membuang masa. aku hormat pendapat mereka kerana mereka sememangnya tidak pernah membazirkan masa, tapi disebalik solat itu sendiri terdapat sesuatu yang lebih bernilai jika dibandingkan dengan masa. jika 24jam = RM24, maka solat 5minit = RM2424242424242424.

apa salahnya kita laburkan sedikit masa itu untuk sesuatu yang lebih berharga? bagi mereka yang tersangatlah sibuk dengan kerja, terdapat keringanan dalam solat bukan? tak salah jika kita melakukan yang rukun sahaja, ASALKAN KITA SOLAT.
anda?
 sedangkan yang sedang yang sakit, yang sedang berperang, yang sedang sesat tidak terbantu, KESEMUA MEREKA DIWAJIBKAN SOLAT (tidak mereka yang tidak cukup syarat sah adalah terkecuali), TERMASUKLAH KITA yang bersenang-lenang ini, apalah sangat kesulitan yang sedikit ini jika dibandingkan dengan mereka yang lain.

kita boleh melepak depan tv layan cerita kartun, kedai mamak sembang kosong, dating kat taman bunga, duduk depan laptop lama-lama, tapi guna 5minit untuk solat tak boleh? kalau betullah kita ni memang pemalas tahap dewa, lakukan yang wajib sudah mencukupi, ingat ya, ASALKAN KITA SOLAT.

memang indah saat-saat yang kita lalui ini, tapi kita harus ingat, indahnya di dunia ni bukanlah kekal selamanya, akhirat kelak jauh lebih indah dan lebih lama jika dibandingkan dengan dunia kita ini.
maka gunakanlah sisa waktu yang masih ada ini dengan amalan yang berpahala supaya tidak panjang tempohnya untuk kita ke syurga di akhirat kelak.

wallahualam
wassalam..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...