25 June 2011

Situasi Menentukan Siapa Kita

Assalamualaikum

hari-hari yang kita lalui, kadang-kadang seronok, kadang-kadang tak. kita tak minta yang buruk tu datang dan kita sememangnya inginkan yang indah-indah belaka. betulkan, tak siapa pun yang nak perkara buruk tejadi pada diri kita sendiri, tapi ada juga perkara buruk yang kita sendiri sengaja cipta, nak kan perhatian kot?

kalau kita tengok sesuatu situasi tu kan, mesti kita akan terfikirkan sesuatu, mesti punya lah. contohnya,
     'seorang buta terjatuh ke dalam longkang'
dan perkataan-perkataan ini mungkin wujud dalam kepala otak kita,
     'dia tak nampak, memang la..'
     'ada orang tolak dia kot'
     'apa punya besar longkang tu pon tak nampak ke?'
setiap orang ada tanggapan tersendiri sehingga la kita tahu perkara yang sebenarnya,
     'pakcik nak carik tongkat pakcik nak..tadi terjatuh kat mana pon pakcik tak tau..'

tengok, setiap situasi menentukan samada kita mendapat dosa mahupun pahala. dengan setiap tindakan yang kita lakukan ke atas sesuatu situasi itulah yang menentukan pahala dosa kita, ya, semua situasi.

ok, ada satu situasi ni cukup sensasi sehingga membuatkan setiap mata yang memangdang ingin memberi pendapat mereka yang tersendiri
     'seorang lelaki yang berpakaian seperti perempuan dan bertingkah laku sesangat macam perempuan'
gambar situasi ni aku jumpa kat dalam laman sosial, komen untuk gambar tu memang lah panjang berderet, punya lah ramai yang nak komen, antaranya
     'bod** punye lelaki, dah elok jadi lelaki nak jadi perempuan!'
     'mungkin dia ada masalah dia sendiri'
     'ni mesti sebab member-member dia ni'
     'mak bapak dia suke tengok anak dia jadi camtu, memang la..'
     'aw~u look gergous darling~'
macam-macam lagi la. Ada yang hina, ada yang pasrah gitu, ada yang tak kisah, yang menyokong..hish, tak tau lah.
macam mana pula jika kita berada dikalangan mereka yag memberi komen tu? golongan pengkritik yang bagaimanakah kita?

Amar maa'ruf nahi mungkar, berserulah kepada kebaikan dan cegahlah kemungkaran. Halang kemungkaran itu dengan kuasa atau tangan, jika tidak halanglah dengan mulut, dan selemah-lemah iman itu mencegah dengan hati. Lebih baik daripada tak buat apa-apa lansung kan? Sebagusnya, jika ada sesuatu situasi itu yang mengundang kearah kemaksiatan, seharusnya kita cegah dengan segera, bukan memberi komen yang tak berapa membina, tambah lagi mencela. Mungkin hatinya terbuka untuk bertaubat dan berhijrah kepada yang lebih baik. Cukup sekadar tiga kali. Tugas kita sesama Muslim adalah saling ingat-memperingati, bukan memaksa ataupun menghukum.

Setiap apa pun yang berlaku itu ada hikmahnya. Allah memberi peluang kepada hambanya untuk beramal dan mengumpul pahala sebanyak mungkin. Tapi ini semua hanya dapat dilihat oleh mereka yang bersyukur. Kita yang selalu lalai dan leka, seronok dengan keindahan dunia, selalu bertindak tanpa memikirkan dahulu maksud yang tersimpan disebalik sesuatu itu. Pemikiran yang positif sangat membantu dalam situasi begini. Katakan pada diri kita, mereka telah melakukan yang terbaik yang mereka lakukan. Dan jika perlu, kita hendaklah bimbing mereka ke jalan yang benar, bukan mengkritik tanpa berbuat apa-apa.



jika niat kita baik, insyaAllah Allah akan bantu dan bimbing kita dalam setiap perkara yang kita hadapi.

wallhualam
wassalam..

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...