27 June 2011

Think The Best, Expect The Worst

Assalamualaikum
kalau kita nak berjaya, kita kena target yang tertinggi bukan? ok contoh la, kalau kita nak berjaya masa kat sekolah, sudah semestinya akhir sekali kita kat sekolah, kita akan melalui SPM. Dan pencapaian tertinggi untuk SPM ialah straight A's. SO, kita target tinggi-tinggi dengan yakin bahawa kita boleh capai peringkat tersebut. Tapi, selain pada tu kita kena tengok keadaan diri kita sendiri juga. Sejak daripada tadika, markah 0% mmg dah sebati dengan diri kita. Jadi target untuk melepasi 50% sudah memadai, kalau dapat sampai 100% tu memang anda genius ekspres!


saye sayang kucing saye
mari kita berfikir sejenak, kalau kita target sampai sesuatu tahap tu, minda kita akan di set untuk berusaha sehingga mencapai tahap tersebut. Betul, percaya la cakap aku. Kalau kita nak iPad sebiji, kita akan simpan duit sampai cukup-cukup je duit nak beli iPad sebiji. KIta takkan simpan lebih sebab kita memang nak sebiji je, betul tak? Sebab tu kita kena target yang tertinggi hasilnya nanti tak berapa mengecewakan.

Ada satu kisah benar yang berlaku dekat sahabat  aku ni. Dia target dia akan capai PNGS 3.5 untuk semester satu paku engajian dia, tapi hasilnya dia dapat 3.44, sebab dia target cukup-cukup je. Jadi dia masa semester dua, dia target tinggi lagi sebab katanya'
     "haritu aku target 3.5 dapat 3.44, agaknya kalau aku taget 4flat..dpt la 3.99 camtu kot, haha!"
ok, hasilnya, PNGS dia untuk semester dua tu ialah 3.68, ok la kan. Akhrinya dia lepas ju target asal dia yang 3.5 tu. Dan untuk PNGK pengajian dia, dia target 3.7 something. Akhirnya lagi, PNGK dia menpai 3.56. Walaupun tak sampai apa yang dia target kan, bila dia ubah je target dia kepada yang lebih tinggi, dia dapat capai target dia yang sebelumnya, hebat tak? ha..

ye, apabila kita cuba berusaha untuk mendapatkan sesuatu itu, masalah akan muncul. Walaupun sikit, masalah la juga. Dan selalunya masalah ni akan menolak kita ke arah kegagalan. Maka dengan itu, segala persiapan perlu ada termasuklah persiapan mental kita untuk menerima masalah tersebut.

Sebab tu, disamping kita target yang ter tinggi, kita perlu menjangkakan yang terburuk yang bakal berlaku. Aku ambil contoh dari kisah sahabat aku yang seorang tadi tu. Dia target 4flat, dan dia juga dah rancang, apa yang akan dia lakukan kalau dia dapat 1.5 ke bawah. Dengan cara ini, dia dah bersedia dan insyaAllah dia dapat terima apa yang telah Allah berikan. Tak ada la lagi gila kerana tekanan masalah, terkejut beruk sampai pengsan, berteriak sesangat-sangat atas kematian seseorang..kita perlu jangkakan yang terburuk dan buat perancangan awal supaya kita lebih bersedia.

Macam sahabat aku yang seorang lagi ni, setiap apa yang dia buat, jangkaan terburuk dia ialah MATI. Contohnya kalau dia nak pergi masjid ke kan, katanya,
     "aku akan sampai masjid, aku akan azan, aku akan solat di belakang imam, atau..aku akan mati di pertengahan jalan kerana sesuatu menimpa aku"
apa-apa pun yang dia buat, dia mesti akan kata
     "kematian adalah ketentuan muktamad, beramal sebaiknya selagi mampu"

kita sebagai hamba-Nya Yang Maha Esa, hanya layak merancang sebaik mungkin bagi memenuhi keperluan dan kehendak diri
namun hanya Dia, Allah Yang Satu sahaja yang menentukan pencapaian kita semua, samada masih dibenarkan berusaha, ataupun masanya telah tamat..

wallahualam
wassalam

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...