23 December 2015

Pilih

Assalamualaikum, salam sejahtera

Hidup dan pilihan, sinonim dan tak dapat dipisahkan. Kita semua berhadapan dengan risiko dalam kehidupan.

*background lagu Yuna, ‘Penakut’






Siapa je yang jalannya lurus tak bercabang, siapa je yang tak pernah membuat keputusan, siapa je yang hidupnya tidak pernah berdepan dengan pilihan. Kita semua punya pilihan, kiri atau kanan, semuanya bergantung kepada situasi yang kita bakal lalui. Kita mengambil kira segala aspek pemikiran untuk menentukan pilihan yang terbaik. Dan itu tandanya, kita telah matang.






Jangan salah anggap, idea aku tercetus bukan sebab aku layan lagu Yuna (no offense) tapi sebab aku nampak banyak manusia membuat pilihan yang salah, sedang ternyata ada yang lebih baik di depan mata (mungkin dia rasa itu yang terbaik bagi dia, aku cuma melihat dari kacamata tradisi Melayu Islam)

*lagu ‘Penakut’ terus beralun






Korang pernah tengok orang tengah tengok bola tak, macam mana dia komen orang kat dalam tv tu. Bersungguh diorang komen sebab diorang nampak apa yang berlaku. Apa orang putih kata tu, helicopter view? You will never see the whole things unless you’re out of the arena (ayat sendiri je ni) Sebab orang yang melihat dari luar selalunya perasan apa yang orang kat dalam tak nampak. Misalnya, seorang player ni asyik bawa solo je tak perasan member kat sana tengah tunggu bola sampai, kosong kot..pass la! (aku yang tak layan bola pun turut jerit sekali) Situasi lain, ada orang cakap,
“Kau takkan faham masalah aku selagi kau duduk kat tempat aku, faham?” aku serba salah nak kata faham ke tak







Korang yang single, pernah jadi kaunselor kepada kawan-kawan yang ber-couple tak? Mengaku je lah, member-member ­surau pun ada yang ber-couple­, inikan pula yang bukan kaki surau. Tak, bukan nak kata kau jahat, cuma amalan kau tak terjaga. Mana aku tahu? Dah kalau terang-terangan ni pun kau tak malu nak buat benda pelik-pelik..inikan pula kalau bersendirian~dah dah, aku tak nak gaduh pasal benda tu. Kalau kau rasa amalan kau baik, alhamdulillah, teruskan. Tapi kalau kurang baik tu..usaha perbaiki lah hendaknya.

Aku sembang pasal apa tadi, lupa dah








Mesti pernah kan. Aku bukan nak bangga diri ke apa, aku sendiri pun selalu je bagi tips-tips membina rumah tangga bahagia kat kawan-kawan aku. How to treat your woman nicely. Bagaimana mengatasi masalah perhubungan dan cara menangani keadaan yang kritikal, mahupun separa kritikal. Walau hakikatnya, aku sendiri single dan of course tak kahwin lagi.
Nak gelak, gelak puas-puas. Aku pun nak gelak jap
Ini realitinya, bukan kerana kita lebih berpengalaman dalam hal-hal bercinta (kita? pfft) apatah lagi hal rumah tangga. Tapi kerana kita nampak jalan yang lebih baik dalam menyelesaikan sesuatu masalah..sebab apa? Orang yang tertekan selalunya gagal membuat keputusan yang bijak, dan seterusnya membawa kepada keputusan yang..yang lah, faham sendiri lah








Baguslah kalau korang boleh buat keputusan sendiri secara waras walau dalam situasi yang macam mana pun. Aku tumpang lega. Tapi satu perkara yang perlu korang ingat, keputusan yang kita buat bukan untuk diri kita sendiri. Ia melibatkan kesemua pihak. Even korang rasa kucing kat tepi jalan tu tak bersalah, jangan terkejut kalau tiba-tiba dia terlibat dalam kes pembunuhan jiran korang
Yes, punchline tak sampai

Bukan kita sendiri je yang terkesan dengan pilihan yang kita buat, orang lain akan turut merasai tempiasnya. Tapi bagi yang terkena tempiasnya, cuba hadapi situasi dalam keadaan yang baik. Cuba fahamkan keputusan yang telah dibuat, cuba bincangkan sekiranya tidak faham. Jangan terus menghukum, mungkin dia sendiri lebih tersiksa dari apa yang kita rasa

ha, suspense lettew









Perbezaan antara kanak-kanak dengan orang dewasa, kita banyak sangat pertimbangan sampai satu tahap kita rasa macam.. “Tak payah lah kot..” ha, pernah kan kan kan. Dari pengalaman dan ilmu yang kita peroleh, kita tahu kesan daripada perbuatan kita tadi tu, risiko yang kita ambil, mungkin akan memudaratkan diri kita sendiri. Berbanding kanak-kanak, bukan dia tahu apa. Dah kena nanti dia tahu lah sakit tak sakit. Ini lah pengalaman yang mendewasakan, menjadikan manusia matang, untuk berfikir lebih lama dan panjang sebelum membuat apa-apa keputusan.









Satu keputusan yang aku buat, yang aku rasakan cukup lama untuk aku fikirkan. Aku rasa, aku buat keputusan yang betul dan terserah untuk orang lain fikir apa. Setelah diteliti satu persatu perkara secara serius, maka aku melafazkan kata putus. Aku pilih untuk menjadi kanak-kanak yang berani mencuba.

Rumit bukan















*Takpe lah, saya pun bukannya buat keputusan terburu-buru. Dah lama saya fikirkan dan saya rasa dah tiba masanya..saya tunggu.





"Oh ini tidak adil tidak adil baginya
Ini tidak adil tidak adil bagiku
Ini tidak adil untuk kau bertanya jikaku mencintaimu juga
Kau bukan milikku.."


Penakut - Yuna



wallahualam

Wassalam

15 December 2015

Kegagalan Komunikasi

Assalamualaikum
Sejahtera ke atas kamu

nampak, aku terjemahkan maksud 'Assalamualaikum' tu sendiri..bukan apa, kat bumi ni bukan ada Melayu Islam je. Kat Malaysia ni sendiri ada lebih daripada satu bahasa. Mungkin kita yang Melayu (sinonim dengan Islam) atau Muslim sudah biasa dengan perkataan salam itu, dan mungkin ada sebilangan daripada nonMuslim juga faham kerana ianya biasa dilafazkan oleh orang-orang disekeliling kita. Hakikatnya, masih banyak yang belum kenal Islam dan tidak memahami istilah-istilah yang digunakan Islam. Akibatnya? Mereka tidak memahami kita dan menyalah anggap perbuatan kita






Dalam dunia yang moden ni, banyak daripada manusia kini 'berhujah' dengan menggunakan jari. Ya, kita lebih banyak menaip di laman-laman sosial berbanding berdialog secara bersemuka. Dan perkataan-perkataan bisu ini disalah ertikan kerana tiada intonasi daripada manusia. Istilah typo menjadi kebiasaan, namun, kurang pendedahan dengan ilmu menulis juga membuatkan kita 'Buta Bicara'






Aku tak nak sembang pasal typo, benda ni memang dah lazim dengan kehidupan kita. Mustahil lah, sepanjang kita menggunakan media bertaip, tak pernah sekali pun kita typo. Jangan perfect sangat, nampok benor nipunya~

Ianya berkenaan manusia yang waras fikirannya, sihat akalnya, tapi terencat pada 'jari'nya
atau untuk bahasa yang lebih mudah, ianya banyak digunakan oleh golongan BBNU..terutama semasa mereka sedang giat 'berjimak'

haha, seronok aku gelak






Permasalahan utama, bila gurauan diambil serius. Bila waktunya bergurau, korang gelaklah puas-puas. Nak sentap, duduk tepi. Nak sensitif bagai, pandai-pandailah bawa diri. Kalau orang tak nak bagi perhatian kat kau, just move on, banyak lagi manusia lain. Tapi bila waktunya serius, pada pendapat aku, kau perlu professional, berhujah dengan hemah. Seperti biasa, kalau kau ada heart feeling bagai, sila alihkan diri anda. Anda mungkin belum cukup professional untuk berbincang secara serius. MUNGKIN.






Dan seperti yang aku telah jelaslan di awal bebelan aku tadi, ayat-ayat yang di taip di laman sesawang, tidak berintonasi. Maka, orang yang membacanya boleh membayangkan pelbagai jenis maksud yang ingin kita sampaikan..sehinggalah kita jelaskannya sendiri.
disini, bermulanya peranan emoticon ataupun smiley.





Ya aku akui, penggunaan emoticon sangatlah membantu dalam menjelaskan maksud ayat seseorang itu tentang perasaannya. Cuba baca ayat-ayat di bawah:

"Jumpa kat office esok, ada benda yang saya nak bincangkan." serius bukan?
"Jumpa kat office esok, ada benda yang saya nak bincangkan :)" sepertinya berita gembira
"Jumpa kat office esok, ada benda yang saya nak bincangkan >.<" nampak macam tak sabar nak bagitahu kan? (aku cuba buat emoticon yang terlebih excited, tapi gagal)
"Jumpa kat office esok, ada benda yang saya nak bincangkan.." ok, aku cuba buat emoticon marah. ermm


Melainkan, korang pandai mempelbagaikan penggunaan ayat korang.

"Jumpa kat office esok, ada benda yang saya nak bincangkan." again, serious isn't it
"Jumpa kat ofis esok eh, ada benda nak story.." kelihatan sesuatu..ya, sesuatu
"Kita jumpa kat ofis je esok, nanti aku cerita" sentap
"Jumpew at opis ecok..adew bende nak cite..ermm" aku terpaksa Italic-kan semua perkataan tu..sebab tak pernah jumpa dalam kamus lagi

yeah, BBNU!








ya, gelak sekejap









Aku mengaku, memang aku pernah jadi salah seorang daripada mereka. Boleh buka balik post aku yang lepas-lepas, semasa aku mula menggunakan Blog ni. Aku sendiri baca pun tak berapa nak faham, well, acah-acah cute kata kau. Tapi, kita semua semakin membesar dan matang untuk berbahasa dalam bahasa yang mudah difahami umum. Tambah-tambah lagi bagi mereka yang berurusan secara serius dengan pihak-pihak tertentu dalam menyampaikan mesej yang penting, supaya tidak berlakunya kecelaruan informasi dan seterusnya mengakibatkan kerugian ke atas beberapa faktor (amboi panjang ayat)



In shorts here, pastikan kita tahu situasi dan dengan siapa kita sedang berkomunikasi. Adakah perlu perhubungan yang serius atau santai. Elakkan daripada menggunakan bahasa Melayu yang rosak sepertimana BBNU gunakan (pfft) atau pengubahsuaian bahasa yang sangat mengarut seperti mengrekemenkan (baca: mengusulkan) (aku bagi contoh je) Puncanya? Buta bahasa. Sebab kita rasa, bahasa dan sastera ini sesuatu yang remeh. Tapi kalau kita tahu cara untuk menggunakan bahasa kita sendiri secara sepenuhnya, seperti menguasai perkataan-perkataanya tanpa mencampur adukkan bahasa Melayu dengan bahasa Inggeris, pasti ianya dipandang tinggi oleh masyarakat lain.

Indahnya sastera Melayu, hanya kita yang mampu mengangkatnya.









daripada cara manusia itu menaip juga, kita boleh tahu personalitinya~

hehe

wallahualam
wassalam..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...