22 September 2011

Promosi Maksiat

Assalamualaikum




alhamdulillah, aku rajin jugak akhirnya nak menaip ni kan..actually, banyak benda yang aku nak ceritakan, cuma malas sesangat nak menaip, kan best kalau kite cakap je, ade yang menaip, hehe..tapi tu la kan, antara dugaan untuk kita berkongsi pendapat, ilmu atau menyampaikan dakwah; berputus asa untuk berdakwah kerana terlalu malasnya nak bercakap punya pasal, haha


baru-baru ni, aku ada terbaca satu artikel dimana, setiap kali kita bangun tidur, tanyakan pada diri sendiri akan sebab, mengapa kita masih mampu tersedar, dan bangun tidur seperti biasa? cadangan jawapan yang diberikan oleh seorang tokoh Islam (aku lupa la nama dia) ni ialah, Allah masih membenarkan kita hidup seperti biasa supaya kita punya kesempatan untuk bertaubat atas dosa yang telah terlalu banyak kita lakukan, subhanAllah, alhamdulillah, Allahuakbar


ok, tu hanyalah sampingan semata-mata






sebelum tu, post aku kali ni adalah hasil bacaan aku sendiri kat iLuvIslam.com. bukan cuba untuk mencetak rompak artikel darinya, cuma aku menaip ni sebagai peringatan buat aku dan sahabat-sahabat di luar sana, yang masih belum tersedar lagi dan mungkin terlupa akan apa yang kita lakukan


maksiat, umumnya ia bermaksud melakukan sesuatu yang mendatangkan dosa, kecil atau besar, tetap dosa


dan promosi pula bermaksud, menghebahkan atau memperkenalkan


maka pada pendapat aku, promosi maksiat bermaksud, mengalu-alukan orang lain turut serta mendapat dosa


mengajak orang lain buat maksiat sekali, tu memang dah terang-terang kita nampak ianya berdosa, tapi dosa yang secara kita tak sedar ni yang kita risau ni. tiba-tiba saja dosa jadi banyak sedangkan kita tak sedar, ianya memang angkara kita sendiri


aku pun tak berapa pandai nak menyampaikan mesej ni
senangnya aku bagi contoh lah
situasi di pusat membeli-belah
Lelaki A : ko tengok tu B, astaghfirullohal azim, seksi betol perempuan tu!
Lelaki B : mane, mane?
Lelaki A : tu, yang dudok dekat sebelah gerai aiskrim tu
Lelaki B : ha'a la, astaghfirullohal azim, seksinye..


lelaki A mungkin sekali pandang saja, tapi bila dia ceritakan pada lelaki B, lelaki B turut memandang perempuan tersebut, kalau dia pun pandang sekali saja kira ok lagi la, tapi kalau dia pulak tengok sekali, dua kali, tiga kali, empat kali, dan berkali-kali, maka dah dapat dosa dah. nasib baik la berdua saja, kalau sekumpulan..sah-sah kalau sorang cerita, semua melilau mata mencari!






kadang-kadang, kawan kita ni memang jenis faham sangat perangai kita. kalau kita tiba-tiba saja cerita pasal sesuatu, mesti mata dia bulat mencari-cari sumber syarahan kita tu. contohnya la kan
situasi di padang bola
Perempuan A : kite sebagai umat Islam, seharusnya, menitik beratkan akan cara kite berpakaian, tambah-tambah lagi bile nak bersukan, bukan pakai redah je
Perempuan B : (liar mata memandang sekeliling mencari insan yang dimaksudkan sahabatnya sebentara tadi)


tu la, mungkin niat kita baik, nak bagi ceramah seminit, tapi keadaanya pula tak berapa nak kena. buat la lepas beredar dari situ ke kan, selamat sikit.


maka cadangan saya sebagai saudara seagama, dah nampak, diam buat-buat macam tak nampak, JIKA, jika dia yang kita lihat tu tak ada kena mengena dengan kita atau dengan kawan-kawan kita yang ada bersama, dan jika kita memang sangat tidak berani untuk menegur perbuatan insan tersebut.


tapi jika kita rasakan yang kawan-kawan kita yang ada bersama kita tu memang mampu menegur perbuatan insan tersebut, maka lebih baik bagitau dia, inysaAllah dia tahu apa yang lebih baik.


itulah kesannya peribadi seorang sahabat terhadap kita (dah lari tajuk), besarnya peranan kita sebagai seorang sahabat.






lumrah kita sebagai manusia, kadang terlupa akan batasan sesuatu perkara
terlepas kata-kata yang tidak sepatutnya
namun Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani
masa masih diberi kepada hamba-hamba-Nya
supaya sempat bertaubat dan memperbaiki kesilapan yang lalu
sebelum tiba saatnya Izrail menjemput kita


wallahualam
wassalam

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...